Connect with us

Uncategorized

Di Mana RM20 Juta Hasil Derma Rakyat Malaysia?- Ustaz Ebit Lew

Published

on

Di Mana RM20 Juta Hasil Derma Rakyat Malaysia?- Ustaz Ebit Lew

Pendakwah bebas, Ustaz Ebit Lew mempersoalkan bagaimana RM20 juta yang dikumpul Ketua Pegawai Eksekutif Cinta Gaza Malaysia, Muhammad Nadir Al-Nuri hasil kutipan tabung derma diagihkan bagi rakyat Palestin.

Menerusi sesi sidang media ‘live’ di media sosial, Ebit terpaksa bertanya mengenai perkara tersebut selepas segelintir rakyat Malaysia mendakwa beliau menggunakan duit sumbangan rakyat Malaysia untuk menjayakan misi kemanusiaan di Gaza.

Pendakwah berusia 36 tahun itu berkata, beliau menggunakan duitnya sendiri bagi menanggung segala kos perbelanjaan dan

“Ramai yang maki saya, mereka ingat saya bawa duit rakyat Malaysia pergi sana. Yang kumpul duit ini adalah pertubuhan bukan kerajaan (NGO) dimana kali ini diketuai oleh Nadir.

“Ada dalam live, dia beritahu dapat RM20 juta. Jadi yang kumpul duit ni adalah Nadir. Bukan sikit, banyak dia kumpul hasil kebaikan rakyat Malaysia.

“Jadi dia tanya saya… patut soalan tu dituju kepada beliau, terangkan mana duit RM20 juta tu. Saya pun bukan nak tanya, tapi ada yang maki saya.

“RM20 juta tu setahun, tahun depan RM20 juta lagi dan seterusnya. Banyak NGO kat sana yang baik dan ikhlas, tapi saya tujukan soalan pada Nadir. Ada bukti, resit begitu begini?,” katanya.

Sumber: Facebook Ebit Lew via ohmymedia

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Uncategorized

(video) Bercakap Dgn Dialek Yang Istimewa, Nenek Sopan dan Ayu Ini Dapat Pujian Ramai

Published

on

(video) Bercakap Dgn Dialek Yang Istimewa, Nenek Sopan dan Ayu Ini Dapat Pujian Ramai

Meskipun masyarakat Melayu kaya dengan bahasa serta dialek yang cukup unik mengikut faktor geografi, namun kebanyakan generasi muda masa kini lebih gemar ‘merojakkan’ bahasa. Budaya tersebut agak normal memandangkan kini sudah menjadi bahasa pertuturan harian.

Namun sedarkah anda bahawa percampuran Bahasa Melayu dan Inggeris sebenarnya meletakkan identiti bangsa kita di hujung tanduk? Malahan saban hari, penghargaan masyarakat terhadap Bahasa Melayu semakin meniipis.

Dialek Melayu Pattani tanpa pengaruh bahasa Thailand

Namun melalui sebuah perkongsian yang dibuat oleh pengguna Twiitter nazirshahmhd, seorang warga emas menjadi perhatian kerana masih menuturkan dialek yang semakin ditelan zaman. Menuturkan dialek Melayu Patani dengan lancar, nenek yang bertudung putih berkenaan sempat menceritakan serba sedikit mengenai kehidupannya pada zaman penjaajahan Jepun.

Umur 90 tahun tapi nampak sangat ayu

Selain tertarik dengan keunikan bahasa asli berkenaan, nampaknya netizen mula menyedari kecantikan awet muda yang dimiliki oleh warga emas ini. Walaupun umurnya sudah 92 tahun, namun dia masih kelihatan sihat tubuh badan dan mampu memberikan senyuman manis sewaktu berkongsikan cerita hidupnya.

Mesti masa muda dia lawa kan

Ketika warga emas lain mungkin sudah nampak lebih tua kerana semakin dimamah usia, namun netizen pula menyifatkan hakikat sebaliknya setelah melihat Mok Kak Ngoh. Ada juga yang berpendapat bahawa dia sebenarnya seorang rupawan ketika muda dahulu. Tidak ketinggalan, mereka sempat membandingkan nenek ini dengan diri mereka.

Sumber : Twiitter Munshi dan Zhafri via imuslimnetwork

Continue Reading

Uncategorized

(video) “Upin & Ipin Adalah Propaganda Malaysia” Ketua Suruhanjaya Penyiaran Indonesia Dakwa Upin & Ipin Adalah ‘Alat’ Propaganda Dari Malaysia

Published

on

(video) “Upin & Ipin Adalah Propaganda Malaysia” Ketua Suruhanjaya Penyiaran Indonesia Dakwa Upin & Ipin Adalah Alat Propaganda Dari Malaysia

Upin & Ipin bukan sahaja berjaya menempa nama dan mempunyai pengikut yang ramai di Malaysia. Malah anak-anak di negara jiran juga turut tidak ketinggalan menikmati cerita dari sudut pandang dua anak kecil yang menjadi watak utama kepada animasi ini.

Bagi anak-anak, tidak kira di Malaysia atau Indonesia. Upin & Ipin mungkin di anggap sekadar kartun biasa. Tetapi bagi Ketua Suruhanjaya Penyiaran Indonesia atau KPI Agung Suprio, beliau mengatakan bahawa Upin & Ipin adalah propaganda Malaysia kepada dunia luar.

Dia yang ditemuramah dalam Podcast Deddy Corbuzier yang disiarkan di YouTube menyatakan bahawa Upin & Ipin adalah simbol budaya dan imej Malaysia ke dunia luar yang bukan sahaja berbilang bangsa, malah ramah dan beragama.

“Upin-Ipin dapat disebut propaganda, propaganda positif. Upin-Ipin dapat memperkenalkan Malaysia atau imej Malaysia ke dunia luar yang berbilang budaya, sopan, ramah dan beragama,” kata Agung.

Memetik laporan laman Suara, Agung menyatakan alasan beliau disebalik dakwaan tersebut adalah disebabkan animasi ini mendapat subsidi dari Kerajaan Malaysia, jadi secara tidak langsung ini adalah produk untuk menyebarkan imej Malaysia pada dunia luar, “Jadi, ya propaganda pada akhirnya.”

Dan dia menyatakan sebab kenapa Indonesia masih tertinggal di belakang dalam penyiaran kartun buatan negara itu sendiri adalah kerana kos yang besar harus dikeluarkan untuk membuat animasi versi Indonesia.

“Sekiranya kita menghasilkan kartun Indonesia, itu sangat mahal. Walaupun orang yang membuat kartun di Indonesia tidak kurang hebatnya, dan ada begitu banyak, tidak sedikit,” kata Agung Suprio, yang dipetik oleh Suara.com dari saluran Youtube Deddy Corbuzier.

sumber: thevocket

Continue Reading

Uncategorized

(video) Duda Di Usia Yang Sangat Muda,“Saya harus lakukan yang terbaik sebagai seorang bapa untuk besarkan anak ini,”

Published

on

(video) Duda Di Usia Yang Sangat Muda, Daus Korb4nkan Masa Muda“Saya harus lakukan yang terbaik sebagai seorang bapa untuk besarkan anak ini,”

Kasih ibu bawa ke syurga, kasih ayah sepanjang masa.

Itulah yang dilakukan oleh seorang bapa yang sanggup bekerja ker4s demi anak tatkala rakan-rakan seusianya masih bersuka ria menikm4ti zaman bujang.

Rakaman video yang dimuat naik oleh pemuda berkenaan menunjukkan detik-detik dia bersama anaknya yang masih lagi kecil. Video tersebut setakat ini meraih hampir 120,000 tontonan di aplikasi TikTok.

Daus bekerja ker4s untuk menyediakan segala keperluan anaknya.

Berkongsi cerita dengan mStar, Ahmad Firdaus Ahmad, berkata, dia kini menjaga anaknya Raudatul Jannah Ahmad Firdaus yang berusia dua tahun setelah bercer4i dengan isterinya pada awal Mac tahun ini.

Ahmad Firdaus berkata dia berkongsi video tersebut bagi menaikkan semangat, motivasi serta satu bentuk peringatan untuk dirinya supaya untuk terus berusaha mencari rezeki untuk membesarkan anaknya.

“Dalam video tu anak saya, dia ditingg4lkan oleh maknya. Jodoh kami tak panjang, kami berkahwin pada 2018 dan bercer4i pada Mac tahun ni.

“Memang ramai yang tak percaya itu adalah anak saya sendiri. Mungkin sebab umur saya yang masih muda lagi kot.

“Sekarang bekas isteri saya tu pun dah berkahwin dengan orang lain. Video itu adalah sebagai peringatan untuk kekal kuat demi anak saya kerana dia masih kecil.

“Saya harus lakukan yang terbaik sebagai seorang bapa untuk besarkan anak ini,” katanya yang berasal dari Kuantan, Pahang.

Video

Lebih mesra disapa Daus, pemuda berusia 23 tahun itu berkata dia dan bekas isteri dikurniakan seorang cahaya mata pada 2019 iaitu setahun selepas mereka berkahwin.

Namun rumah tangga yang dibina itu tidak kekal lama apabila tidak lagi wujud persefahaman antara mereka berdua.

“Dah cuba untuk berbincang dan selesaikan dengan cara baik tapi takdir menentukan jodoh kami tak panjang.

“Puas saya cuba pujuk tetap tak berjaya sehinggalah dua minggu kemudian saya dapat panggilan dari mahkamah untuk hadir bagi proses pencer4ian,” ujarnya yang menetap bersama keluarganya di Taman Seri Rambai, Melaka.

Daus cuba sedaya upaya untuk tidak membuat anaknya rasa keseorangan kerana pencer4ian ini.

Daus yang merupakan anak ketiga daripada lima beradik itu mengakui bahawa bukan senang untuk memikvl tanggungjawab sebagai seorang bapa pada usia yang muda ini.

Tetapi dia bersyukur kerana keluarganya sering memberi kata-kata semangat dan ibunya Fazlinda Fauzi, 46, turut membantu menjaga anak perempuannya.

“Memang susah juga kena jadi ‘bapa tunggal’ pada usia yang muda ni sebab saya bekerja. Jadualnya pula tak menentu, kadang-kadang kerja siang hari dan ada masanya syif malam.

“Saya kira bernasib baik sebab ada kakak dan ibu yang tolong tengokkan anak. Kalau saya keluar bekerja, ibulah banyak tolong jagakan dia.

“Kadang-kadang bekas isteri ada juga datang ambil anak, kami bergilir-gilir jaga. Ada masa dua bulan saya jaga dan kemudian giliran dia pula.

Tapi kahwin ketika usia yang muda ni, cab4ran dan dvgaannya itu besar

“Keluarga saya banyak beri semangat, mereka suruh bersabar, cek4lkan hati dan jangan pvtus asa. Mereka juga ingatkan supaya jangan biarkan anak itu rasa kekvrangan disebabkan pencer4ian.

“Bila dah jadi seorang bapa ni saya belajar untuk menjadi lebih bertanggungjawab kerana masa nak enjoy atau bersuka ria macam orang lain tu dah tak ada.

“Masa untuk diri sendiri pun tak ada, kena kerja untuk pastikan keperluan anak cukup semuanya,” katanya yang sudah tiga tahun bekerja sebagai pembuat kopi di Kota Laksamana, Melaka.

Sebagai seorang yang pernah mendirikan rumah tangga pada usia muda, Daus menasihatkan golongan yang masih bujang supaya perlu bersedia untuk menghadapi sebarang cab4ran dan dvgaan di alam perkahwinan.

Tambahnya lagi, seseorang itu perlu mempunyai kewangan yang stabil dan sedia untuk memikul tanggungjawab dalam rumah tangga.

“Aj4l, mavt serta pertemuan itu semuanya di tangan tuhan dan perkahwinan itu adalah suatu perkara yang baik. Tak gunalah bercinta lama-lama tapi tak ada perancangan nak berkahwin.

Daus (kanan) terp4ksa korb4nkan masa mudanya untuk memikul tanggungjawab sebagai seorang bapa.

“Tapi kahwin ketika usia yang muda ni, cab4ran dan dvgaannya itu besar. Kita kena bersedia dari segi kewangan yang stabil dan paling penting sekali masing-masing kena bersedia mental dan fizikal.

“Apa-apa pun, kalau rasa dah bersedia dan ada kemampuan boleh je teruskan niat untuk berkahwin,” katanya.

Komen netizen:

Sumber: Mstar via sinarviral

Continue Reading

Trending