Connect with us

GLOBAL

Rumah Tertua Yang Pernah Didiami Oleh Manusia

Published

on

Rumah Tertua Yang Pernah Didiami Oleh Manusia

Ahli arekologi berjaya menemui sebuah rumah di Gua Wonderwerk di Gurun Kalahari yang terletak di Afrika Selatan. Rumah yang menjadi kediaman masyarakat terdahulu dipercayai dibina pada dua juta tahun yang lalu. Kini, ia dianggap sebagai rumah tertua dalam sejarah peradaban manusia.

Di dalam satu artikel ilmiah yang ditulis di dalam Quanternary Science Review, sebuah pasukan dari University of Toronto, Kanda dan Hebrew University di Jerusalem telah menentukan umur rumah terbabit dengan menguji bahan yang terdapat di gua terbabit. Bagi penulis, Profesor Ron Shaar, kerja menentukan umur rumah kediaman di gua ini adalah karya arkeologi yang paling mencabar.

Bagi menentukan umur atau usia rumah kediaman yang terletak di Afrika Selatan ini, Shaar dan pasukannya telah menganalisis lapisan sedimen setebal 2.5 meter yang mengandungi alat batu, sisa-sisa haiwan dan jejak unggun api menggunakan dua kaedah: paleomagnetisme dan penguburan.

Shaar dan pasukannya telah mengutip ribuan sampel sedimen dari dinding gua bagi mengukur isyarat magnetik. “Analisis makmal kami menunjukkan beberapa sampel dimagnetkan ke selatan, bukan ke utara, yang merupakan arah medan magnet semasa,” kata Shaar.

Manakala Profesor Ari Matmon pula telah menggunakan kaedah lain bagi mengetahui bilakah manusia pertama kali masuk dan tinggal di dalam gua ini. Analisis yang dikeluarkan oleh pasukannya menunjukkan sebilangan sedimen sudah mempunyai usia sekitar dua juta tahun.

Kesimpulan ini sama dengan hasil penyelidikan yang dilakukan oleh Profesor Michael Chazan dan pasukannya pada tahun 2008 menggunakan kaedah penanggalan kosmogenik. Di mana mereka juga mengesahkan bahawa manusia sudah tinggal di Wonderwerk sejak dua juta tahun yang lalu.

“Ini adalah langkah penting dalam memahami tempo evolusi manusia di seluruh benua Afrika. Skala waktu telah disahkan dan kita dapat mempelajari hubungan antara manusia dan perubahan iklim, serta mempelajari kehidupan nenek moyang kuno kita,” kata Chazan dan ahli pasukannya yang lain.

Di gua terbabit, para ilmuwan turut menemui alat tangan kuno yang dihasilkan daripada batu seperti kapak. Mereka juga menemui bukti manusia yang tinggal di gua terbabit menggunakan api kira-kira sejuta tahun yang lalu.

Untuk rekod, tapak bersejarah di dalam Wonderwerk Cave ditemui oleh beberapa petani pada tahun 1940-an. Sejak itu penggalian telah dilakukan untuk “mengungkap misteri keberadaan manusia di dalam gua yang berumur dua juta tahun yang lalu”.

sumber: thevocket

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

GLOBAL

(Video) Sayu Melihat Orang Utan ‘Memikul’ Anaknya Mencari Tempat Baru Setelah Habitatnya Musnah.

Published

on

(Video) Sayu Melihat Orang Utan ‘Memikul’ Anaknya Mencari Tempat Baru Setelah Habitatnya Musnah.

Umum mengetahui, aktiviti penerokaan hutan untuk tujuan pembalakan secara tidak terkawal mampu memusnahkan habitat asal jutaan flora dan fauna di sana.

Di Indonesia khususnya, antara wilayah paling kaya dengan hutan ialah Kalimantan di kepulauan Borneo dan salah satu spesies hidupan liar yang mendiami hutan di sana ialah Orang Utan.

Namun agak menyedihkan, sebahagian besar Kalimantan hari ini tidak lagi ‘seindah’ dulu. Kebanyakan hutan hujan tropika yang membekalkan udara segar buat Borneo telah ditarah untuk tujuan tertentu.

Memetik laporan Detik, salah satu lokasi habitat asal Orang Utan yang pernah terancam ialah di Taman Negara Kutai, Kalimantan Timur yang menempatkan ribuan spesies Orang Utan jenis Morio.

Sifir mudahnya, apabila hutan ditarah tanpa kawalan, hidupan liar pasti akan terancam sekaligus kehilangan habitat asal. Akhirnya ia terpaksa keluar dan mencari habitat baharu yang entah bagaimana jaminan biodiversitinya.

Baru-baru ini, netizen ada berkongsi satu sedutan video ringkas yang hiba, memaparkan suasana hening seekor Orang Utan memikul anaknya di satu kawasan hutan yang telah digondolkan. Mari ikuti video ini.

“Perhatikan bagaimana ibu Orang Utan ini membawa pergi anaknya mencari tempat baharu setelah rumah mereka dihancurkan.

“Seperti komodo, gajah, harimau, badak dan lain-lain, nasib Orang Utan tidak menentu. Eksploitasi lombong, sawit, kayu dan pembukaan ‘resort’ melenyapkan ruang hidup mereka,” jelas kapsyen tersebut.

Tidak pasti lokasi spesifiknya di mana, namun berdasarkan kenyataan laman Twitter ini, ianya dipercayai mungkin berlaku di sekitar Indonesia.

Sumber: Twitter Kawan Baik Komodo / Detik News via siakapkeli

Continue Reading

GLOBAL

(video) Tiga Lelaki $anggup Memp3rtaruhkan Ny@wa M3manjat Meny3lamatkan 3 Beradik Terperangkap Dlm K3bak@ran,

Published

on

(video) Tiga Lelaki $anggup Memp3rtaruhkan Ny@wa M3manjat Meny3lamatkan 3 Beradik Terperangkap Dlm K3bak@ran,

RUSIA- Tiga lelaki menjadi ‘tangga’ untuk membantu seorang budak perempuan dan dua budak lelaki keluar dari flat yang terbakar melalui tingkap.

Menurut The Sun, mereka (kanak-kanak) terkunci dari dalam menyebabkan mereka terperangkap di dalam bangunan tersebut.

Tiga lelaki memanjat luar bangunan tersebut bagi memudahkan mereka. Lelaki keempat pula tunggu dibawah untuk menyambut mereka ketika diturunkan.

Lelaki pertama bernama Stanislav Smirnov, 40 tahun.

“Kami bergilir-gilir memanjat dengan memijak saluran air. Saya nampak seekor kucing dan naik semula untuk menyelamatkannya,” kata Dhamal Gassoyan, 35 tahun, lelaki kedua.

Kanak-kanak tersebut ditinggalkan di pangsapuri di Wilayah Kostroma Rusia menangis dan dilaporkan mengalamai luka kesan terbakar. Ivan Potyomin, berusia 35 tahun merupakan lelaki ketiga yang menjadi ‘tangga’.

Satu laporan mengatakan ibu bapa kanak-kanak tersebut mengunci mereka untuk keluar minum. Dilaporkan, kejadian berlaku disebabkan mereka bermain pemetik api sewaktu ketiadaan ibu bapa mereka, kata satu laporan.

Jiran-jiran yang melihat api mulai membesar membuat pertolongan awal sebelum tibanya pasukan bomba. Oleh itu, pihak berkuasa Rusia kini sedang membuka siasatan.

Sumber: The Sun via siakapkeli

Continue Reading

GLOBAL

(video) Meski Sering Diejek Rakan, Gadis Ini Tetap Gigih Kerja Jadi Badut Ganti Arwah Bapa

Published

on

(video) Meski Sering Diejek Rakan, Gadis Ini Tetap Gigih Kerja Jadi Badut Ganti Arwah Bapa

Di saat rakan-rakan seusianya sedang sibuk belajar atau berhibur dengan kawan-kawan, gadis remaja yang masih bersekolah ini harus mencari rezeki untuk meneruskan kelangsungan hidupnya.

Setiap hari, dia perlu memakai kostum badut dan bekerja menghiburkan orang ramai di jalanan. Namun, siapa sangka rupanya tersimpan kisah sedih di sebalik personaliti ceria yang sering ditunjukkan kepada orang ramai.

Menerusi sebuah perkongsian oleh akaun Instagram @insta_julid, sebelum ini pekerjaan itu dilakukan oleh arwah bapanya.

Namun, setelah bapanya meninggal dunia jadi gadis yang bernama Cindy ini menggunakan kostum peninggalan bapanya dan meneruskan pekerjaan tersebut dari pukul 7 pagi hingga 12 tengahari.

Gigih cari rezeki untuk ibu dan adik

“Di balik badut yang ceria, ada sosok anak gadis cantik yang selalu semangat tanpa mengenal lelah dan malu. Bapak Cindy sudah meninggal dari dia kecil.

“Cindy bekerja sebagai badut menggantikan ibunya yang sehari-hari kerja menjahit di rumah. Setiap kerja, dia ditemani adeknya,” tulis individu yang berkongsi kisah gadis itu.

Selalu diejek rakan2

Apabila ditanya tentang perasaannya ketika bekerja, dia mengakui tidak malu menjadi badut untuk mencari rezeki walaupun sering diejek teman-temannya.

Baginya, apa yang penting adalah pekerjaan yang dilakukannya adalah halal.

Tambahnya lagi, apa yang dilakukannya itu hanya ingin membantu membahagiakan ibu dan adiknya. Cindy menjelaskan sangat menyayangi adik dan ibunya.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Akun gosip (@insta_julid)

Ikhlas membantu keluarga

Sewaktu individu yang berkongsi kisah Cindy ingin membantu dengan membeli barang untuk dirinya dan keluarga, wanita itu ada bertanyakan apa yang diingini oleh gadis tersebut.

Tanpa berfikir panjang, Cindy menjawab dia hanya memerlukan beras dan buku tulis untuk adiknya serta dirinya. Mendengar jawapan Cindy terbabit, ramai yang tersentuh melihat ketulusan hati gadis itu.

Kisah perjuangan gadis remaja yang sanggup bekerja keras demi membantu keluarga tersebut telah berjaya menyentuh hati netizen. Bahkan, ramai yang meluahkan rasa kagum terhadap sifat bertanggungjawab yang dimiliki oleh Cindy.

Sumber: Instagram @insta_julid via borakdaily

Continue Reading

Trending