Connect with us

GLOBAL

Misteri Di sebalik Kitab Codex Gigas, Naskhah Kuno Yang Ditulis Oleh Iblis Pada Abad Ke-13

Published

on

Misteri Di sebalik Kitab Codex Gigas, Naskhah Kuno Yang Ditulis Oleh Iblis Pada Abad Ke-13

Tahukah anda terdapat sebuah buku yang dipercayai mengandungi segala macam pengetahuan mengenai kehidupan manusia dan alam gelap. Buku ini dikatakan ditulis oleh seorang penulis yang telah menjual jiwanya kepada iblis dengan tujuan untuk mendapat inspirasi bagi setiap teks yang ditulis di dalam buku tersebut.

Devil’s Bible atau Codex Gigas adalah sebuah buku teks tebal yang memiliki 620 mukasurat dan direka menggunakan kulit binatang. Para penyelidik menyatakan bahawa buku ini mempunyai kelebaran 1 meter, tebal 22 sentimeter dan mempunyai berat sehingga 74 kilogram.

Buku ini dipanggil sebagai Devil Bible disebabkan terdapat satu lukisan misteri yang menggambarkan rupa bentuk kaum iblis. Pada mukasurat 290, anda dapat melihat sebuah lukisan yang dipercayai dilukis pada abad pertengahan dengan wajah yang jahat, mempunyai tanduk di kepala, kuku yang panjang dan bermata merah.

Mengikut kisah yang diceritakan, Codex Gigas yang disebut ensiklopedia atau rujukan ilmu pengetahuan abad pertengahan telah dicipta oleh seorang rahib di Bohemia pada abad ke-13. Menurut cerita yang beredar mengenai buku ini, ia siap ditulis oleh rahib terbabit dalam hanya satu malam bagi mengelak daripada dihukum kerana melanggar peraturan gereja.

Bagi menyelamatkan nyawanya, dia telah berjanji untuk membuat sebuah buku mengenai kehidupan manusia dalam hanya satu malam. Pada ketika itu, seseorang boleh menyiapkan sebuah buku seperti Codex Gigas dalam satu hari jika dia mengadakan perjanjian terlarang dengan iblis.

Disebabkan terdesak untuk menyelamatkan nyawanya, rahib terbabit memanggil iblis untuk membantunya menyiapkan buku terbabit. Sebagai balasan, dia akan menjual jiwanya kepada iblis. Perjanjian pun berlaku, rahib terbabit berjaya menyiapkan Codex Gigas dengan bantuan iblis dan potret iblis dipaparkan di tengah halaman sebagai tanda penghormatan.

Walaupun cerita mengenai keajaiaban Codex Gigas yang dibuat bersama dengan iblis lebih menarik didengar, bagi para penyelidik di Perpustakaan Nasional Stockholm, Sweden – tempat di mana Codex Gigas disimpan – mereka memberi gambaran yang lebih logik tentang berapa lama manuskrip ini berjaya dihasilkan oleh seseorang.

“Sekiranya penulis bekerja selama enam jam sehari dan menulis enam hari seminggu, maka naskah ini dapat disiapkan dalam masa lima tahun. Sekiranya penulisnya adalah seorang rahib, dia mungkin hanya dapat bekerja sekitar tiga jam sehari dan ini bermakna naskah itu memerlukan masa sepuluh tahun untuk ditulis,” kata Perpustakaan Nasional Sweden seperti yang dikutip oleh atlasobscura.

“Disebabkan penulis memerlukan lebih banyak pengetahuan sebelum mula menulis, ini akan memanjangkan masa yang diperlukan untuk menyelesaikan manuskrip. Penulis juga menghias manuskrip, jadi proses untuk menyiapkan manuskrip mungkin memakan masa sekurang-kurangnya 20 tahun atau bahkan 30 tahun.”

Sementara itu, menurut National Geographic, hasil analisis tulisan Codex Gigas oleh paleografer, Michael Gullick, ia menunjukkan bahawa naskah itu sebenarnya ditulis oleh orang yang sama. Dia menganggap bahawa buku ini adalah keajaiban kerana untuk menghasilkan kaligrafi Codex Gigas, seseorang perlu bekerja sekurang-kurangnya lima tahun tanpa berhenti.

Untuk rekod, naskhah tersebut tidak hanya berisi dengan Perjanjian Baru dan Lama, tetapi pelbagai jenis teks pendek yang membincangkan beberapa masalah yang dihadapi pada masa itu seperti, eksorsisme, tatabahasa, kalendar, perubatan, dan banyak lagi.

sumber: thevocket

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

GLOBAL

(Video) Sayu Melihat Orang Utan ‘Memikul’ Anaknya Mencari Tempat Baru Setelah Habitatnya Musnah.

Published

on

(Video) Sayu Melihat Orang Utan ‘Memikul’ Anaknya Mencari Tempat Baru Setelah Habitatnya Musnah.

Umum mengetahui, aktiviti penerokaan hutan untuk tujuan pembalakan secara tidak terkawal mampu memusnahkan habitat asal jutaan flora dan fauna di sana.

Di Indonesia khususnya, antara wilayah paling kaya dengan hutan ialah Kalimantan di kepulauan Borneo dan salah satu spesies hidupan liar yang mendiami hutan di sana ialah Orang Utan.

Namun agak menyedihkan, sebahagian besar Kalimantan hari ini tidak lagi ‘seindah’ dulu. Kebanyakan hutan hujan tropika yang membekalkan udara segar buat Borneo telah ditarah untuk tujuan tertentu.

Memetik laporan Detik, salah satu lokasi habitat asal Orang Utan yang pernah terancam ialah di Taman Negara Kutai, Kalimantan Timur yang menempatkan ribuan spesies Orang Utan jenis Morio.

Sifir mudahnya, apabila hutan ditarah tanpa kawalan, hidupan liar pasti akan terancam sekaligus kehilangan habitat asal. Akhirnya ia terpaksa keluar dan mencari habitat baharu yang entah bagaimana jaminan biodiversitinya.

Baru-baru ini, netizen ada berkongsi satu sedutan video ringkas yang hiba, memaparkan suasana hening seekor Orang Utan memikul anaknya di satu kawasan hutan yang telah digondolkan. Mari ikuti video ini.

“Perhatikan bagaimana ibu Orang Utan ini membawa pergi anaknya mencari tempat baharu setelah rumah mereka dihancurkan.

“Seperti komodo, gajah, harimau, badak dan lain-lain, nasib Orang Utan tidak menentu. Eksploitasi lombong, sawit, kayu dan pembukaan ‘resort’ melenyapkan ruang hidup mereka,” jelas kapsyen tersebut.

Tidak pasti lokasi spesifiknya di mana, namun berdasarkan kenyataan laman Twitter ini, ianya dipercayai mungkin berlaku di sekitar Indonesia.

Sumber: Twitter Kawan Baik Komodo / Detik News via siakapkeli

Continue Reading

GLOBAL

(video) Tiga Lelaki $anggup Memp3rtaruhkan Ny@wa M3manjat Meny3lamatkan 3 Beradik Terperangkap Dlm K3bak@ran,

Published

on

(video) Tiga Lelaki $anggup Memp3rtaruhkan Ny@wa M3manjat Meny3lamatkan 3 Beradik Terperangkap Dlm K3bak@ran,

RUSIA- Tiga lelaki menjadi ‘tangga’ untuk membantu seorang budak perempuan dan dua budak lelaki keluar dari flat yang terbakar melalui tingkap.

Menurut The Sun, mereka (kanak-kanak) terkunci dari dalam menyebabkan mereka terperangkap di dalam bangunan tersebut.

Tiga lelaki memanjat luar bangunan tersebut bagi memudahkan mereka. Lelaki keempat pula tunggu dibawah untuk menyambut mereka ketika diturunkan.

Lelaki pertama bernama Stanislav Smirnov, 40 tahun.

“Kami bergilir-gilir memanjat dengan memijak saluran air. Saya nampak seekor kucing dan naik semula untuk menyelamatkannya,” kata Dhamal Gassoyan, 35 tahun, lelaki kedua.

Kanak-kanak tersebut ditinggalkan di pangsapuri di Wilayah Kostroma Rusia menangis dan dilaporkan mengalamai luka kesan terbakar. Ivan Potyomin, berusia 35 tahun merupakan lelaki ketiga yang menjadi ‘tangga’.

Satu laporan mengatakan ibu bapa kanak-kanak tersebut mengunci mereka untuk keluar minum. Dilaporkan, kejadian berlaku disebabkan mereka bermain pemetik api sewaktu ketiadaan ibu bapa mereka, kata satu laporan.

Jiran-jiran yang melihat api mulai membesar membuat pertolongan awal sebelum tibanya pasukan bomba. Oleh itu, pihak berkuasa Rusia kini sedang membuka siasatan.

Sumber: The Sun via siakapkeli

Continue Reading

GLOBAL

(video) Meski Sering Diejek Rakan, Gadis Ini Tetap Gigih Kerja Jadi Badut Ganti Arwah Bapa

Published

on

(video) Meski Sering Diejek Rakan, Gadis Ini Tetap Gigih Kerja Jadi Badut Ganti Arwah Bapa

Di saat rakan-rakan seusianya sedang sibuk belajar atau berhibur dengan kawan-kawan, gadis remaja yang masih bersekolah ini harus mencari rezeki untuk meneruskan kelangsungan hidupnya.

Setiap hari, dia perlu memakai kostum badut dan bekerja menghiburkan orang ramai di jalanan. Namun, siapa sangka rupanya tersimpan kisah sedih di sebalik personaliti ceria yang sering ditunjukkan kepada orang ramai.

Menerusi sebuah perkongsian oleh akaun Instagram @insta_julid, sebelum ini pekerjaan itu dilakukan oleh arwah bapanya.

Namun, setelah bapanya meninggal dunia jadi gadis yang bernama Cindy ini menggunakan kostum peninggalan bapanya dan meneruskan pekerjaan tersebut dari pukul 7 pagi hingga 12 tengahari.

Gigih cari rezeki untuk ibu dan adik

“Di balik badut yang ceria, ada sosok anak gadis cantik yang selalu semangat tanpa mengenal lelah dan malu. Bapak Cindy sudah meninggal dari dia kecil.

“Cindy bekerja sebagai badut menggantikan ibunya yang sehari-hari kerja menjahit di rumah. Setiap kerja, dia ditemani adeknya,” tulis individu yang berkongsi kisah gadis itu.

Selalu diejek rakan2

Apabila ditanya tentang perasaannya ketika bekerja, dia mengakui tidak malu menjadi badut untuk mencari rezeki walaupun sering diejek teman-temannya.

Baginya, apa yang penting adalah pekerjaan yang dilakukannya adalah halal.

Tambahnya lagi, apa yang dilakukannya itu hanya ingin membantu membahagiakan ibu dan adiknya. Cindy menjelaskan sangat menyayangi adik dan ibunya.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Akun gosip (@insta_julid)

Ikhlas membantu keluarga

Sewaktu individu yang berkongsi kisah Cindy ingin membantu dengan membeli barang untuk dirinya dan keluarga, wanita itu ada bertanyakan apa yang diingini oleh gadis tersebut.

Tanpa berfikir panjang, Cindy menjawab dia hanya memerlukan beras dan buku tulis untuk adiknya serta dirinya. Mendengar jawapan Cindy terbabit, ramai yang tersentuh melihat ketulusan hati gadis itu.

Kisah perjuangan gadis remaja yang sanggup bekerja keras demi membantu keluarga tersebut telah berjaya menyentuh hati netizen. Bahkan, ramai yang meluahkan rasa kagum terhadap sifat bertanggungjawab yang dimiliki oleh Cindy.

Sumber: Instagram @insta_julid via borakdaily

Continue Reading

Trending