Connect with us

KELUARGA

“Bangun mak, buka mata mak…” Bercucuran Air Mata Anak2 Melihat Ibu Yang Naz@k Disebabkan C0vidl9

Published

on

“Bangun mak, buka mata mak…” Bercucuran Air Mata Anak2 Melihat Ibu Yang Naz@k Disebabkan C0vidl9

“Hari ini, 24 Mei jam 4.45 pagi tadi, ibu mertua kesayangan saya telah kembali ke rahmatullah. Meninggal dunia di Hospital Shah Alam.

“Arwah meninggal dunia disebabkan Covid-19. Tiga minggu dalam Unit Rawatan Rapi (ICU) sebab sesak nafas dan perlukan bantuan oksigen,” demikian perkongsian yang tersebar meluas di media sosial sejak semalam.

Video viral berdurasi 1 minit 37 saat itu menunjukkan anak-anak bersama dengan pasangan dan keluarga masing-masing menangis kesedihan melihat si ibu yang sedang nazak di ICU sehingga memerlukan bantuan pernafasan.

Menurut sumber, mangsa dijangkiti virus berbahaya itu dari anak perempuannya yang sebelum itu memperoleh jangkitan dari rakan di tempat kerja.

“Punca kena Covid-19 adalah kerana kakak ipar dapat (berjangkit) melalui kawan di office dia. Kakak ipar jumpa mak mertua saya, cium tangan dan berborak rapat-rapat. Bila kakak ipar pergi buat swab test, positif. Bawa mak mertua buat test, terus positif. Boleh bertahan tiga minggu sahaja, selepas itu meninggal dunia.

“Doktor suruh buat video call terakhir semalam dengan anak-anak,” kata sumber.

Di media sosial, rata-rata netizen meluahkan rasa sedih dan terkesan dengan video tersebut yang membuatkan mereka terkenang akan ibu bapa masing-masing. Ada juga yang mengatakan, jika sebelum ini mereka menolak untuk menerima suntikan vaksin, kini telah mendaftar untuk mendapatkan vaksin kerana tidak mahu kejadian yang sama berlaku pada keluarga masing-masing.

“Berapa ramai yang kehilangan mak, ayah, datuk dan nenek disebabkan kecuaian anak dan cucu balik kampung. Memang niat kita balik untuk menjenguk tetapi kalau ini natijahnya berbakul-bakul rasa menyesal sebab darah daging sendiri menjadi penyebab kematian. Allahu, salam takziah buat keluarga mangsa,” kata Izzah.

“Cepat-cepatlah kita daftarkan parents untuk vaksin ini nanti. Kalau berdegil tak nak, ambil masa untuk cuti dan hantar juga. Pastikan mereka dilindungi,” kata Farah.

“Saya seorang yang tidak mahu divaksin dan saya juga melarang ibu dan ayah saya divaksin. Tetapi setelah menonton video ini, saya dah daftarkan diri dan kedua ibu bapa saya untuk divaksin. Ini sangat-sangat menginsafkan. Saya yakin bukan saya seorang saja yang begitu, orang lain mungkin juga mengambil tindakan yang sama. Takziah buat keluarga mangsa,” kata Nadia.

Sementara itu, salah seorang menantu mangsa tampil meminta jasa baik warga maya untuk berhenti menyebabkan video tersebut.

“Saya mewakili keluarga memohon jasa baik warga maya yang mengikuti kisah ini untuk mendoakan ibu mertua saya agar rohnya dicucuri rahmat dan diletakkan dalam golongan ahli syurga.

“Sesungguhnya video ini amatt menyentuh perasaan, tetapi ianya amat memedihkan pada kami. Saya dengan rendah diri memohon agar ianya tidak lagi diviralkan seterusnya. Cukuplah setakat ini. Mohon maaf sekali lagi,” kata Azinie Ahmad.

Sumber: Facebook via thereporter

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

KELUARGA

3 Sebab Kenapa Anda Tak Perlu Menyesal Berhenti Kerja Dan Menjadi Suri Rumah Sepenuh Masa

Published

on

3 Sebab Kenapa Anda Tak Perlu Menyesal Berhenti Kerja Dan Menjadi Suri Rumah Sepenuh Masa

“Tengok ramai wanita berkerjaya sekarang berani berhenti kerja untuk jaga anak. Macam seronok je, rasa teringin juga berhenti kerja. Kalau aku berhenti kerja macam mana ya, takut-takut nanti menyesal pula bila dah tak kerja dan jadi suri rumah.”

Mungkin kata-kata sebegini sering kali membelenggu fikiran ibu-ibu yang mengimpikan untuk berhenti kerja dan menumpukan perhatian terhadap rumah tangga yang dibina, lebih-lebih lagi bagi mereka yang telah dikurniakan anak.

Terdapat pelbagai perkara perlu difikirkan sebelum membuat keputusan berhenti kerja untuk jaga anak, terutamanya dari segi ekonomi keluarga. Sekiranya anda tidak mempunyai sebarang perancangan untuk bekerja dari rumah, ianya mungkin lebih merungsingkan fikiran. Apa tidaknya, sebelum ini anda pasti memiliki ribuan ringgit setiap bulan hasil daripada kerjaya anda.

Namun, apabila kelak anda sudah tiada sumber pendapatan lagi, keadaan pasti berbeza dan tidak akan sama ketika anda pernah bekerja sebelum ini. Dari segi sosial pula, anda akan meninggalkan rakan-rakan sekerja untuk meluangkan masa bersama ahli keluarga.

Bersediakah anda untuk melepaskan jawatan yang dipegang kini demi menghadapi cabaran menjadi seorang suri rumah sepenuh masa kelak?

Wanita Berkerjaya Perlu Buat Persediaan

Persediaan dari segi mental, fizikal dan emosi perlu diberi perhatian sebelum anda mula bertindak untuk berhenti kerja. Ini kerana, walaupun anda hanya berada di rumah sepanjang hari, ia tidak bermakna anda tidak menghadapi tekanan sepertimana yang anda hadapi di tempat kerja. Istilah ‘goyang kaki’ juga tiada dalam kamus seorang suri rumah. Selain itu, wanita berkerjaya perlu bersedia untuk menghadapi kata-kata masyarakat sekeliling tentang keputusan untuk berhenti kerja dan menjadi suri rumah.

Bagi memastikan anda dapat membiasakan diri dengan gelaran seorang suri rumah kelak, persediaan mental, fizikal dan emosi yang kuat adalah sangat penting.

Sekiranya anda bertekad untuk meletak jawatan dan menjadi suri rumah, usah ragu dengan keputusan anda. Walaupun anda memegang jawatan yang tinggi dalam kerjaya anda, berikut merupakan 3 sebab anda tidak perlu menyesal untuk berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa.

1. Allah Yang Menggerakkan Hati

Setiap sesuatu yang berlaku di dunia ini adalah dengan izin Allah. Allah yang menggerakkan hati anda untuk menerima jawatan yang ditawarkan sebelum ini sebagai wanita berkerjaya. Allah jua yang menggerakkan hati anda untuk melepaskan jawatan tersebut demi sebuah keluarga yang anda cintai.

Usah khuatir dengan rezeki yang akan Allah kurniakan kelak apabila anda telah menjadi seorang suri rumah. Rezeki bukanlah dilihat pada wang ringgit semata-mata. Kebahagiaan bersama keluarga juga merupakan rezeki yang sangat bernilai daripada Allah.

Letakkan sepenuh kebergantungan kepada Allah, nescaya anda akan berasa tenang menghadapi hari-hari mendatang.

2. Anggap Ia Peluang Memperkasakan Ibadah

Sewaktu bekerja, mungkin pelbagai persiapan menuju akhirat sering terpinggir dek kesibukan dunia yang kita lalui. Percayalah, dengan menjadi seorang suri rumah kelak, anda akan punya lebih waktu untuk beribadah kepada Allah.

Perkasakan diri dan luangkan masa untuk lebih dekat dengan Allah. Dengan solat, membaca Al-Quran, berzikir, berselawat, memperbanyakkan doa, mendengar nasyid, dan menonton ceramah agama di rumah, In Sha Allah anda akan berasa lebih tenang berbanding sewaktu anda bekerja dahulu.

3. Dapat Berkhidmat Untuk Keluarga

Jika sebelum ini, anda sebagai wanita berkerjaya mungkin tidak pernah terfikir untuk berhenti kerja kerana ingin memberikan khidmat menerusi bidang kerjaya anda. Tetapi kini, tiba masanya untuk anda ‘move on’ daripada alam pekerjaan tersebut demi berkhidmat untuk keluarga tersayang.

Lakukan yang terbaik dalam segala urusan dan tugasan harian di rumah. Gunakan kemahiran serta ilmu pengetahuan yang anda miliki untuk mendidik dan mengasuh anak-anak di rumah agar mereka menjadi anak yang soleh dan solehah kelak.

Apabila semua perkara dalam keadaan teratur dan anda dapat melihat perkembangan anak dari semasa ke semasa hasil didikan anda di rumah, anda pasti dapat merasakan bahawa usaha anda itu sangat berbaloi. Anda juga tidak akan pernah menyesal berhenti kerja untuk menjaga anak dan menguruskan keluarga.

Ada Hikmah Di Sebalik Sesuatu Yang Berlaku

Kepada wanita berkerjaya yang berjaya memberikan yang terbaik buat keluarga tercinta, tahniah diucapkan! Anda wanita hebat! Bukan mudah menjadi seorang pekerja serta seorang isteri dan ibu dalam satu-satu masa.

Buat ibu-ibu yang telah atau bakal meninggalkan alam pekerjaan dan menjadi suri rumah sepenuh masa tidak lama lagi, semoga urusan anda dipermudahkan. Kunci paling utama adalah keyakinan terhadap Allah.

Menjadi wanita berkerjaya atau suri rumah, kedua-duanya punya alasan tersendiri dalam memilih jalan hidup masing-masing. Percayalah bahawa setiap yang berlaku pasti ada hikmah di sebaliknya. Semoga Allah sentiasa memberkati dan merahmati perjalanan kita semua agar kita bahagia dan berjaya di dunia dan akhirat.

sumber: SirapLimau via karyabestari

Continue Reading

GLOBAL

(video) Ketika Isteri Sudah Berusaha Untuk ‘Mengikhlaskan Hati’, Namun Jatuh Juga Air Mata Di Majlis Perkahwinan Suaminya

Published

on

(video) Ketika Isteri Sudah Berusaha Untuk ‘Mengikhlaskan Hati’, Namun Jatuh Juga Air Mata Di Majlis Perkahwinan Suaminya

Sebvah klip video menjadi tul4r di media sosial Indon3sia kerana memaparkan aksi se0rang wanita sed4ng menangis semasa m4jlis persandi­ngan su4minya, lap0r laman be­rita Suara.com sem4lam.

Vid3o yang dimuat n4ik dalam apl1kasi TikTok oleh seorang penggvna bernama @herikanatasya itu menvnjukkan wanita tersebvt men4ngis teresak-es4k di svdut sebuah rum4h.

P4da masa yang sama, s3bilangan tetamu m3menuhi rumah tersebvt dan meraikan pasangan peng4ntin baharu.

W4nita yang didakwa ist3ri pertama itu beberapa k4li dilihat mengusap air matanya dan cvba untuk menahan diri dar1pada menangis ketika m3lihat suami diraikan bers4ma madunya.

“Ket1ka isteri pertama seikhl4s hati mengizinkan svami untuk berkahwin l4gi,” tulis @herikanatasya pada hantaran tersebut.

Sem3ntara itu, suami wan1ta berkenaan yang mervpakan pe­ngantin lel4ki, dilihat sibuk me­lay4n para tet4mu bersama isteri bah4ru dan ibu bapanya.

Rak4man video tersebut men3rima ber1bu-r1bu komen darip4da pengguna media s0sial. Rata2, mereka melvahkan perasaan simp4ti dan sedih terhadap nasib ist3ri pertama.

“Ya Tuhan, s4ya turut dapat mer4sa sakitnya hati wan1ta tersebut. “S3moga dia diberi k3kuatan,” tulis se0rang netiz3n.

Sumber : TikTok | MyKmu via newsnow21z

Continue Reading

INSPIRASI

(video) “Sungguh, Naluri Seorang Ibu Itu Sangat Kuat” Setahun Terpisah Dengan Anak, Anak Menyamar Jadi Rider Hantar Bunga Kpd Emak. 

Published

on

(video) “Sungguh, Naluri Seorang Ibu Itu Sangat Kuat” Setahun Terpisah Dengan Anak, Anak Menyamar Jadi Rider Hantar Bunga Kpd Emak.

Berpisah dengan ahli keluarga kerana ingin mencari rezeki halal di negara orang lain merupakan satu pengorbanan yang besar buat sesetengah individu. Namun, ramai yang terkandas & tidak dapat pulang menjenguk keluarga sendiri akibat wabak COVID-l9 melanda.

Setelah sekian lama terkandas di Singapura akhirnya seorang lelaki yang dikenali sebagai Fais Ismail telah pulang ke pangkuan ibu bapanya membuatkan warganet berasa sebak.

Setahvn tidak balik

M3nerusi video yang t3lah dimuat naik oleh dirinya di Facebo0k, Fais m3mbuat kejutan kepada buat ibv bapanya setelah setahun tidak dapat pvlang. Kelihatan dirinya menyamar sebagai rider yang menghantar bunga.

Ket1ka dia memberi jamb4ngan bunga berkenaan, ibunya se4kan sudah dapat meras4kan sesuatu yang ‘pelik’ sebelum mengalirkan air mata apabila membaca kad ucapan yang diterima. Rider tadi bagaimanapun masih lagi tidak beredar dan menvnggu di luar rumah.

Selang b3berapa saat, Fais membuka t0pi keledarnya lalu terus memeluk dan mencium ibunya set3lah lama memendam r1ndu. Ibunya seakan tid4k percaya bahawa anaknya sud4h pulang dan berada di d3pan matanya.

Ayahnya yang kelihatan ‘kaku’ & menahan air mata apabila dipeluk dan dicium oleh anaknya seperti tidak percaya bahawa anaknya sudah pulang ke pangkvannya. M0men indah serta sebak itu membuatkan ramai yang mengalirkan air mata.

Video

Sumber : Fais Ismail Via OhBulan via newsnow21z

Continue Reading

Trending