Connect with us

INFORMASI

Bersyukurlah Kita Dengan Apa Yang Ada, Kerana Ada Orang Lain Yang Terpaksa Makan Lumpur Kerana Miskin

Published

on

Bersyukurlah Kita Dengan Apa Yang Ada, Kerana Ada Orang Lain Yang Terpaksa Makan Lumpur Kerana Miskin

Tergambarkah dalam fikiran kita bagaiman keadaan orang yang miskin meneruskan hidup.? Bagaiman yang kita gambarkan? Adakah mereka hanya makan sekali dalam sehari, Makan nasi tak berlauk, hanya makan maggi, atau macam-macam lagi gambaran yang mungkin bermain di fikiran kita.

Haiti adalah negara pertama merdeka di benua Amerika Latin, pasca-kolonial selepas pemberontakan hamba abdi. Dikenali sebagai negara paling miskin, Haiti terpaksa menggunakan lumpur sebagai sumber makanan mereka.

Haiti pernah dilanda bencana gempa bumi besar pada 2010, menyebabkan kebanyakkan daripada rakyat dinegara ini terpaksa merempat.

Menurut Press TV, masalah ekonomi negara ini sangat teruk dan rakyatnya menjadi terlalu miskin, hingga ada yang membuat kek daripada lumpur kering untuk meneruskan hidup.

“Lumpur ini juga kami gunakan untuk buat pinggan, rantai, sabun, krim dan serbuk bedak,” kata seorang warga Haiti yang ditemu ramah Press TV.

“Mereka memakannya seperti anda makan roti, bagi mereka ia sama sahaja,” Lesly Guillaume jurucakap WHP Haiti.

Kek lumpur berkenaan juga dijadikan ubat untuk mengubati pelbagai jenis penyakit oleh orang tempatan.

Apabila melihat keadaan masyarakat di Haiti, seolah-olah tak boleh diterima oleh akal fikiran. Negara yang sangat miskin sehingga masyarakat terpaksa membuat apa sahaja yang difikirkan boleh untuk meneruskan hidup.

Lupur yang dikeringkan menjadi makanan mereka untuk meneruskan hidup. Bagaimana pula dengan keadaan kita di malaysia? Rasanya tidak ada keluarga yang sampai kepada tahap macam tu.

Kita seharusnya bersyukur kerana negara kita masih dapat menangani kemiskinan dikalangan rakyat dengan memberikan bantuan, peluang pekerjaan dan bermacam-macam lagi inisiatif yang disediakan oleh kerajaan Malaysia.

Akhir kata, bersyukurlah kita dengan apa yang ada sekarang ni dan ringan-ringankanlah tangan untuk membantu orang-orang yang susah.

sumber: era.je

jangan lupa komen, share dan like page fb kami kalamindah

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

GLOBAL

Pergolakan Perebutan Takhta Arab Saudi Benarkan Hadis Nabi 1400 Tahun Lalu. Al-Mahdi Bakal Keluar Pada Bila-bila Masa

Published

on

Pergolakan Perebutan Takhta Arab Saudi Benarkan Hadis Nabi 1400 Tahun Lalu. Al-Mahdi Bakal Keluar Pada Bila-bila Masa

Antara peristiwa penting yang perlu diperhatikan oleh umat IsIam akhir zaman ini ialah perkembangan yang berlaku di Tanah Hijaz (Saudi Arabia). Kerana antara tanda-tanda dekatnya kemunculan lmam Mahdi ialah berlakunya peristiwa seperti dikhabarkan dalam riwayat berikut;

عن رسول الله (ص):
(يحكم الحجاز رجل اسمه اسم حيوان ، إذا رأيته حسبت في عينه الحول من البعيد ، وإذا اقتربت منه لاترى في عينه شيئاً ، يخلفه أخ له اسمه عبدالله. ويل لشيعتنا منه ، أعادها ثلاثاً ؛ بشروني بموته أبشركم بظهور الحجة )
مئتان وخمسون علامة: 122

Akan diperintah tanah Hijaz(Saudi) oleh seorang lelaki bernama haiwan, jika kamu melihatnya dari jauh, kamu mengira matanya kuyu, jika kamu dekatinya kamu tidak lihat ada sebarang masalah pada matanya. Dia keIak akan digantikan oleh abangnya bernama Abdullah. CeIakalah sesiapa yang menjadi pengikutnya! – diulanginya 3 kali – Berikan khabar gembira kepadaku tentang kem4tiannya, dan aku akan memberi tahu kamu khabar gembira tentang munculnya hujjah (lmam Mahdi).

Sedia kita maklum bahawa Raja Abdullah sekarang ini adalah raja yang menggantikan Fahd, makna Fahd adalah nama seekor haiwan iaitu harimau kumbang.

Raja Abdullah sekarang ini berusia lanjut dan dalam keadaan uzur oleh itu siapakah calun penggantinya sedang hangat diperkatakan dan diperhatikan oleh masyarakat dunia terutamanya oleh kuasa-kuasa besar kerana kedudukannya strategik dalam percaturan mereka untuk menguasai umat IsIam.

Kemati4n Putera Mahkota Nayef Abdul Aziz al-Saud sekali lagi menimbulkan tandatanya terhadap masalah pengganti takhta pemerintah Saudi Arabia yang semakin genting. Saudi Arabia ataupun nama asalnya Hijaz adalah tempat terletaknya Kaabah yang merupakan kiblat umat Islam, pastinya pergoIakan yang berlaku disini akan memberi kesan yang besar terhadap dunia Islam.

 

Putera Nayef merupakan putera mahkota bakal pewaris takhta yang kedua meninggal dalam masa setahun ini selepas kemat4n Putera Sultan. Raja Abdullah yang berusia 88 tahun berada dalam keadaan kesihatan yang tidak menentu, masa nampaknya makin suntuk untuk mencari pengganti bagi putera-putera kerajaan beraja tersebut yang memerintah sejak tahun 1953.

Kemat4n pimpinan yang berpengaruh sejak sekian lama itu tiba pada waktu kebimbangan Saudi menghadapi keb4ngktan arab yang telah menumbangkan negara-negara arab yang lain. Kebanyakan waris pengganti adalah muka-muka lama dan ramai yang mempersoalkan sepatutnya ia diambil alih oleh generasi baru, yang kebanyakannya adalah cucu-cucu kepada pengasasnya Raja Abdul Aziz al-Saud, dan kebanyakkanya dalam lingkungan umur 50an dan 60an. Setakat ini bagaimana dan bila mereka akan melakukannya tidak diketahui.

Keputusan melantik pengganti dibuat oleh anggota keluarga yang paling tua dalam keadaan tertutup. Pemilihan Putera Salman bin Abdul Aziz al-Saud pada Isnin lepas sebagai Putera Mahkota yang baru dan pewaris takhta adalah tidak memeranjatkan.

Putera Salman yang 12 tahun muda dari Raja Abdullah, memegang kuasa sebagai gabenor Riyadh berdekad lalu sebelum menjadi menteri pertahanan selepas kematian Putera Sultan tahun lepas. Semasa menjadi gabenor beliau telah menukarkan Riyadh (Najd) ibukota Saudi itu dari sebuah bandar biasa kepada kotaraya metropolis seperti Dallas, lengkap dengan bangunan pencakar langit futuristik, seperti bangunan tertinggi didunia, Kingdom Tower yang dimiliki Putera al-Waleed bin Talal.

 

Pemilihan seterusnya untuk pengganti putera mahkota dan takhta raja menjadi semakin sulit. Buat masa ini terdapat 16 orang putera kepada pengasasnya masih hidup, sebahagiannya tidak lagi layak atau tidak mempunyai pengaruh yang kuat dalam keluarga diraja tersebut.

Yang tinggal hanyalah dua orang sahaja yang sering dikatakan sebagai raja pengganti, iaitu Putera Ahmad bin Abdul Aziz, 72 yang menggantikan Putera Nayef sebagai menteri dalam negeri, dan Putera Muqrin bin Abdul Aziz, 69 sebagai ketua Agensi Perisikan Saudi; walaupun begitu terdapat keraguan terhadap Putera Muqrin kerana ibunya seorang Yaman.

Satu kemungkinan yang perlu diberi perhatian ialah bakal pemimpin de facto untuk takhta tersebut apabila terpilih sebagai timbalan perdana menteri pertama. Raja juga memegang jawatan perdana menteri dan putera mahkota sebagai timbalannya.

Namun begitu, di negara yang terkenal dengan “Piagam Abdul Aziz” yang tertulis, “selama anak-anak saya masih hidup, kekuasaan tidak akan berpindah ke cucu-cucu saya”, bahaaya perteIingkahan terbuka mengenai siapa yang akan mewarisi tahta sekiranya kedua-dua Raja dan Putera Mahkota meninggal dunia. Ini kerana kesemua saudara Raja Abdulah yang masih hidup telahpun lanjut usianya.

Mungkinkah selepas ini, tahta Arab Saudi bakal diwarisi oleh cucu Ibn Saud. Masalahnya sekarang siapakah di antara cucu-cucu Ibn Saud itu yang berkelayakan bagi mengambil alih tahta pemerintahan. Sudah pasti kesemua anak Raja-Raja yang pernah memerintah akan menuntut hak.

Pastinya Amerika Syarikat dan sekutunya akan memastikan bakal pewaris tahta negara tersebut sebulu dengannya. Amerika Syarikat sudah pasti tidak mahu kehilangan sekutu utamanya itu. Menguasai Arab Saudi bermakna menguasai seluruh Dunia Islam dan yang lebih penting ialah akan dapat memastikan keselamatan kewujudan negara lsr4eI dan pendudukannya ke atas BaituImaqdis.

Penguasaan ke atas BaituImaqdis pula akan memastikan penguasaan Amerika Syarikat dan lsraeI ke atas dunia keseluruhannya. Justeru pembebasan Baitulmaqdis daripada cengkaman Zi0n!s pastinya tidak akan tercapai tanpa terlebih dahulu membebaskan “2 Tanah Suci” dari penguasaan Amerika Syarikat dan kuncu-kuncunya.

Mungkinkah apa yang sedang dan akan berlaku di Arab Saudi kini adalah “permulaan kepada pengakhiran” yang mana bakal menyaksikan kemunculan Imam Mahdi sebagaimana hadis di bawah;

Ummu Salamah RA melaporkan bahawa Rasulullah SAW bersabda:

“Manusia akan berbalah setelah kewaffatan seorang Khalifah. Seorang lelaki dari Madinah akan melarikan dirinya ke Mekah. Beberapa orang Mekah akan memaksa beliau agar menerima bai’ah (taat setia) mereka kepada beliau di antara Rukn dan al-Maqam. Satu pasukan tentera dari Sham akan dihantar menentang beliau dan mereka akan ditelan bumi di Baida’ (padang pasir di antara Mekah dan Madinah). Apabila diketahui manusia, mereka datang berbondong dari Sham dan Iraq untuk membai’ah beliau. Kemudian muncul pula seorang dari Kaum Quraish yang ibunya dari suku Kalb, menentang beliau dan akan ditewaskan; peperangan tersebut dinamakan Perang Kalb. Mereka yang tidak menyaksikan ghanimah peperangan itu adalah malang. Al-Mahdi akan membahagi-bahagikannya dan memerintah mengikut Sunnah Baginda SAW. Kemudian beliau wafatt dan Kaum Muslimin akan menyembahyangkan beliau.”;- [ Riwayat Abu Daud, Kitab Al-Mahdi].

Hadis di bawah ini juga mungkin berkaitan dengan apa yang telah diperbincangkan di atas. Sabda Rasululullah SAW;

“Ya Allah, berkatilah Syam kami dan berkatilah Yaman kami”, mereka berkata : “Ya Rasulullah, juga Najd kita..?”, (Beliau diam tapi kemudian kembali berdoa) : “Ya Allah, berkatilah Syam kami dan berkatilah Yaman kami”, mereka berkata : “Ya Rasulullah, juga Najd kita..?”,(Rasulullah diam dan kembali berdoa) : “Ya Allah, berkatilah Syam kami dan berkatilah Yaman kami”, mereka berkata : “Ya Rasulullah, juga Najd kami..??”, beliau SAW kemudian menjawab : “Dari sana (Najd) akan muncul goncangan dan fitnah!, dan dari sana (Najd) akan muncul tanduk setan!” (Sahih Al Bukhari)

sumber: mymediamaya

Continue Reading

AGAMA

(video) Terkejut Dan Terpesona Dgn Penemuan Sungai Di Dalam Laut, Penyelam Ini Akhirnya Memeluk Islam Setelah Mendengar Penjelasan Alquran

Published

on

(video) Terkejut Dan Terpesona Dgn Penemuan Sungai Di Dalam Laut, Penyelam Ini Akhirnya Memeluk Islam Setelah Mendengar Penjelasan Alquran

Jika Anda termasuk orang yang gemar menonton acara TV ‘Discovery Chanel’, pasti mengenali Mr. Jacques Yves Costeau. Ia adalah seorang ahli oceanografer dan ahli selam terkemuka berasal dari Perancis. Orang tua berambut putih ini sepanjang hidupnya menyelam ke berbagai dasar samudera di seantero dunia dan membuat film dokumentari tentang keindahan alam dasar laut untuk ditonton oleh seluruh dunia.

Pada suatu hari ketika sedang melakukan eksplorasi di bawah laut, tiba-tiba Jacques Yves Costeau menemukan beberapa kumpulan mata air tawar segar yang sangat sedap rasanya kerana tidak bercampur dengan air laut yang masin di sekelilingnya. Seolah-olah ada dinding atau lapisan yang membatasi keduanya.

Fenomena ganjil itu membuat Mr. Costeau bingung dan mendorongnya untuk mencari tahu penyebab terpisahnya air tawar dari air masin di tengah-tengah lautan. Dia mulai berfikir, jangan-jangan itu hanya halusinasi atau khalayan sewaktu menyelam.

Waktu pun terus berlalu setelah kejadian tersebut, namun dia tak kunjung mendapatkan jawapan yang memuaskan tentang fenomena ganjil tersebut. Sampai pada suatu hari dia bertemu dengan seorang profesor muslim, kemudian dia pun menceritakan fenomena ganjil itu.

Profesor itu teringat pada ayat Alquran tentang bertemunya dua lautan (surat Ar-Rahman ayat 19-20) yang sering dikaitkan dengan Terusan Suez. Ayat itu berbunyi:

“Marajal bahraini yaltaqiyaan, bainahumaa barzakhun laayabghiyaan…”

Ertinya: “Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu, antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui masing-masing.”

Kemudian dibacakan pula surat Al Furqan ayat 53, yang bermaksud:

“Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan); yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.” (Q.S Al-Furqan: 53)

Selain itu, dalam beberapa kitab tafsir, ayat tentang bertemunya dua lautan tapi tak bercampur airnya diertikan sebagai lokasi muara sungai, di mana terjadi pertemuan antara air tawar dari sungai dan air masin dari laut. Namun tafsir itu tidak menjelaskan ayat berikutnya dari surat Ar-Rahman ayat 22 yang berbunyi

“Yakhruju minhuma lu’lu`u wal marjaan”

Ertinya, “Dari keduanya keluar mutiara dan marjan.” Padahal di muara sungai tidak ditemukan mutiara.

Terpesonalah Mr. Costeau mendengar ayat-ayat Alquran itu, melebihi kekagumannya melihat keajaiban pemandangan yang pernah dilihatnya di lautan yang dalam. Dia pun berfikir, Alquran ini mustahil disusun oleh Muhammad yang hidup di abad ke tujuh, suatu zaman yang belum ada peralatan selam yang canggih untuk mencapai lokasi yang jauh terpencil di kedalaman samudera.

Benar-benar suatu mukjizat, berita tentang fenomena ganjil abad 14 yang silam akhirnya terbukti pada abad 20. Mr. Costeau pun berkata bahawa Alquran memang sesungguhnya kitab suci yang berisi firman Allah, yang seluruh kandungannya mutlak benar. Dengan seketika dia pun memeluk Islam.

Sumber:kifarahmedia

Continue Reading

GLOBAL

Tiga Bulan Bergelap Tanpa Cahaya Matahari, Penduduk Kampung Ini Akhirnya Berjaya Mencipta ‘Matahari’ Sendiri

Published

on

Tiga Bulan Bergelap Tanpa Cahaya Matahari, Penduduk Kampung Ini Akhirnya Berjaya Mencipta ‘Matahari’ Sendiri

Tidak menerima sinar matahari selama tiga bulan setiap tahun kerana ‘dihalang’ pergunungan Alps, sebuah perkampungan di Itali mempunyai cara yang sangat bernas untuk mengatasi masalah tersebut iaitu dengan mencipta ‘cahaya matahari’ mereka sendiri.

Menurut News18, ia juga telah dikongsikan oleh seorang pakar bedah, Dr Karan Rajan di TikTok miliknya.

Menerusi video itu, dia menjelaskan bahawa kekurangan cahaya matahari menyebabkan penduduk kampung Viganella mengalami penurunan kadar serotonin yang juga disebut sebagai alertness hormone.

Kekurangan cahaya semulajadi itu boleh memberikan kesan yang negatif bukan sahaja untuk tubuh badan tetapi mungkin juga boleh meningkatkan kadar jenayah.

Disebabkan itu, penduduk kampung berkumpul dan membuat keputusan untuk memasang cermin gergasi.

Difahamkan, cermin yang berukuran lapan hingga lima meter itu telah dibina oleh penduduk sejak tahun 2006 dan ia diletakkan di kawasan bukit terdekat untuk memantulkan cahaya matahari ke kampung itu.

Menariknya, cermin itu dikendalikan oleh komputer dan sentiasa mengikut pergerakan matahari untuk memastikan kampung itu terus mendapat cahaya.

Sumber: News18 via siakapkeli

Continue Reading

Trending